::Blog ini ditaja oleh::

Assalamualaikum @ Selamat Datang!
Sudah menunaikan kewajipan anda?
Selamat membaca! Jangan lupa tinggalkan komen. :)

***

Adakah anda tahu?
Setiap komen anda akan membantu saya untuk:

1. Tidak syok sendiri.
2. Melakukan penambah baikan.
3. Memberi semangat untuk terus berkarya.

Jadi apa lagi? Berilah sepatah dua kritikan untuk saya terus menulis. (^^,)v

::aku_dia's current status::

04.05.2016

Mencari momentum untuk menulis.

Anda masih boleh membeli Bidadari daripada saya. :)
Boleh pm saya di facebook Hannah Dhaniyah.
Atau hantarkan e-mail ke aku_dia1911[at]yahoo[dot]com ^_^

17 December 2014

E-novel: 7 Years of Love 02



            “Dengar cerita, kau terjatuh semalam. Betul ke?”
            Merah muka aku apabila Diyana bertanyakan soalan itu sebaik saja aku tiba di sekolah. Hendak menipu, nanti dia nampak pula luka-luka halus di tapak tangan aku. Akhirnya aku mengangguk juga, mengiyakan kata-katanya.

            “Aku terpijak kain sekolah. Sebab tu terjatuh...”       
            “Hrm... lain kali kalau berebut kejarkan tunang kau pun, hati-hati. Dia bukannya lari pun sampai kau nak berebut begitu sekali. Terkejut Miss Zara bila kau tiba-tiba keluar semalam, tahu? Kau tak tengok air muka dia macam mana...” Diyana ketawa besar. Pasti kelakar sangat rupa Miss Zara sampai dia boleh ketawa macam tu sekali.
            “Aku sebenarnya tak fahamlah. Macam mana kau boleh bertunang dengan Aman Sprinter tu? Sungguh aku tak faham. Aku tengok macam kau je yang terlebih suka dekat dia. Dia tu macam tak ada apa je...”
            “Aku bertunang dengan dia secara tak rasmi je. Aku dengan dia rapat sejak kecil sampailah sekarang. Sebab itu arwah ayah aku dengan Pak Cik Ramli cadangkan untuk kahwinkan kami berdua bila dah besar nanti...”
            “Lah... iya ke? Ingatkan dah buat majlis dah. Hantar cincin tanda...” Diyana mencebik. Melihatkan reaksinya aku terasa geram. Huh! Sabar sajalah bila kena hentam macam ni.
            “Tapi, untunglah kau. Baru form one dah ada calon suami. Orang lain semua sibuk belajar. Kau apa susah? Habis sekolah kahwin. Selesai masalah. Cerah masa depan!”
            Aku memandang Diyana sedikit tak puas hati. Walaupun nadanya kedengaran jujur dan ikhlas, aku rasa ada sindiran di dalam ayatnya.
            “Dah kahwin pun, masih boleh belajar, kan...?” soalku perlahan. Kenapa kalau bercakap soal kahwin, orang kata tak payah belajar pun tak apa? Aku masih ingat lagi harapan ayah yang mahu aku belajar sehingga ke universiti setiap kali kami lalu di sebelah universiti.
            “Iyalah. Tapi ramai yang tak belajar lepas kahwin! Mak aku dulu, kahwin je dengan ayah aku, terus jadi suri rumah. Berhenti belajar walaupun dah masuk universiti. Walhal dia ambil bidang perubatan tau dulu!”
            Aku hanya mampu menelan air liur mendengarkan cerita Diyana. Sedikit sebanyak rasa gerun mula mengetuk hati. Ish! Memanglah seronok kalau hidup dengan Aman, tak kerja jadi suri rumah. Tapi aku nak juga tunaikan harapan ayah aku!
            “Alah... perkara yang lagi lima tahun nak berlaku. Tak payah fikirlah, Diyana...” putusku akhirnya. Tak mahu memanjangkan lagi perbincangan mengenai isu yang sama.
            “Iyalah. Tapi kita kenalah merancang masa depan kita juga. Tapi, suka hati kaulah. Engkau pun dah ada orang yang tunggu...”
            Aku menutup mulut rapat-rapat. Tidak mahu memanjangkan lagi perbualan kami. Lagipun kelas dah hampir nak mula. Aku menghela nafas lega apabila terpandangkan Cikgu Kamal berjalan menuju ke kelas kami.
            ***
            Sebaik saja waktu rehat tiba, aku sudah bersidai di tangga, di sebelah kelas Aman yang terletak di blok G. Sementara menunggu Aman turun, aku membetulkan tudung yang kusut berbantukan pantulan cermin tingkap. Beberapa pelajar senior yang lalu disebelah aku, tidak aku hiraukan. Rasanya mereka pun dah kenal muka aku, satu-satunya pelajar perempuan yang selalu mengikut Aman Sprinter macam belangkas.
            “Tunggu Aman?” tegur seorang pelajar lelaki yang aku yakin rakan sekelas Aman. Sebab pernah terlihat Aman berjalan dengan budak ni. Tanda nama yang dijahit pada bajunya aku baca. Abdul Rahim. Kena sangatlah tu berkawan dengan Aman. Abdul Rahman dan Abdul Rahim.
            “Ha’ah. Mana dia?”
            “Dia dekat atas dengan Noriza.”
            Dahi aku berkerut mendengarkan nama perempuan yang disebutkan. Noriza? Hah! Budak itulah yang rapat sangat dengan Aman tu! Perempuan tu calon Penolong Ketua Pengawas untuk tahun depan. Hish! Buat apa dia berbual dengan Aman aku? Perasaan aku mula berkecamuk.
            “Jeles ke?” Abdul Rahim tersenyum. Melihatkan senyumannya itu serta merta hati aku menjadi panas.
            “Sibuklah!” marahku lalu bergegas memanjat anak tangga untuk ke tingkat atas. Baru memanjat anak tangga yang keempat, aku terdengar suara Aman ketawa dengan Noriza. Aku mendengus marah.
            “Aman!” panggilku sebaik saja terpandangkan Aman yang berjalan di sebelah Noriza. Mereka berdua memandang aku serentak dengan dahi berkerut.
            “Jomlah... lama Fiya tunggu!” rungutku. Aku menjeling Noriza yang memandang aku dengan riak tidak puas hati. Huh! Ada aku peduli engkau suka ke tidak? Jangan sesekali nak rapat dengan Aman aku, tahu?
            “Iyalah... Aman nak turunlah ni...” kata Aman perlahan. “Oklah awak. Jumpa lepas ni, ye. Adik kesayangan saya dah tunggu tu...” Aman memuncungkan mulutnya ke arah aku. Aku tersenyum, menutup rasa geram bila Noriza memandang aku sinis. Adik, Aman kata? Aman! Fiya ni bakal isteri Aman, tahu!
            “Ok, Aman. Pergilah. Nanti menangis pula budak kecil ni. Dah tingkatan satu masih tak pandai bawa diri!” ujar Noriza lembut walaupun kata-katanya tajam menyindir aku. Aku mengetap gigi.
            “Diamlah kau! Bedak!” marahku sambil mengutuk dia yang sentiasa memakai bedak tebal ke sekolah. Kalau tengok muka putih, tangan hitam tak seperti mukanya. Entah macam mana boleh jadi calon penolong ketua pengawas pun aku tak tahu. Bodek cikgulah agaknya.
            Mata Noriza bulat memandang aku. Mulutnya terkumat-kamit seolah-olah sedang memaki aku walaupun suaranya tak kedengaran. Mentang-mentanglah Aman membelakangkan dia, beranilah dia buat macam tu! Cuba kalau depan Aman, pijak semut pun tak mati! Aman sudah mencubit lengan aku sebaik saja aku mengutuk kawannya tadi.
            “Tak baik cakap orang macam tu, tahu?” marah Aman.
Aku menepis tangan Aman geram. Sudah begitu pun masih nak menangkan perempuan tu lagi. “Biarlah! Dah memang muka dia je putih. Tangan hitam. Entah berapa banyak bedak dia pakai pun Fiya tak tahu!” sambungku lagi.
Aman merenung aku marah. “Fiya! Kalau Fiya kutuk-kutuk orang lagi... mulut tu laser sangat, Aman tak nak layan Fiya lagi. Aman tak suka, tahu?” ugut Aman.
Aku sudah tersepit. Akhirnya aku mengaku kalah juga apabila Aman sudah mengugut begitu. Cepat-cepat aku menarik tangan Aman untuk ke kantin sementara Noriza aku jeling dengan geram.
“Budak tak matang. Memang macam itulah perangainya!” katanya perlahan namun masih jelas di pendengaran aku. Perasaan aku yang mula reda tadi kembali panas.
Aku menoleh kebelakang dan dengan muka mengejek aku menjerit kuat, “diamlah, bedak!”
“Fiya!”
“Ok... ok! Sorry!”
***
“Aman...” panggilku bila Aman mendiamkan diri sejak kami tiba di kantin. Marah benar dia bila aku sibuk mengejek kawannya tadi. Abdul Rahim yang duduk semeja dengan kami hanya tersengih melihatkan gelagat kami.
“Aman... kan Fiya dah cakap sorry. Lagipun, takkan sebab Noriza tu je Aman nak marahkan Fiya sangat?”
“Fiya... bukan sebab Noriza tau yang Aman marah sangat? Tapi Aman marah dengan sikap Fiya tu. Cubalah matang sikit!”
“Habis tu? Dah dia kutuk-kutuk Fiya. Marahlah Fiya!” aku cuba mempertahankan diri aku. Aman merenung aku lama.
“Apa yang dia kutuk? Aman tak dengar apa-apa pun? Fiya tu yang sensitif sangat!”
“Dia cakap Fiya budak kecil yang tak pandai bawa diri, dia cakap Fiya budak tak matang... itu bukan mengutuk ke?”
Aman yang tadinya serius tiba-tiba ketawa. “Bukan memang betul ke apa yang Noriza cakap tu? Kalau tak, takkan sejak Fiya masuk sini, asyik Aman kena teman mana pergi?” kata Aman dalam tawanya. Aku merengus geram.
“Sudahlah! Malas nak layan Aman. Balik sendiri-sendiri nanti...!” kataku geram seraya meninggalkan makanan yang belum luak walaupun sedikit. Semua gara-gara Noriza!
“Jangan-jangan Noriza tu girlfriend Aman, kan? Sebab tu Aman marah Fiya sangat! Aman jangan nak main-main, ok? Fiya cakap dengan mak cik nanti! Huh!” kataku sebelum meninggalkan Aman dan Abdul Rahim.
Sambil berjalan kembali ke kelas, mulut aku menyumpah-nyumpah Noriza geram. Disebabkan dia Aman marahkan aku dan disebabkan dia aku kelaparan masa rehat ni. Sampai saja di kelas, aku menarik kerusi kasar. Kemudian aku duduk dan terus meletakkan kepala di atas meja tanpa menghiraukan rakan sekelas yang ada di dalam kelas. Di kepala aku masih terbayang-bayang wajah Noriza dengan senyuman sinisnya tadi. Aku mendengus geram. Kenapa mesti nak teringatkan wajah perempuan yang terlebih bedak tu!
“Argh geramnya!” jeritku tanpa sedar.
Tiba-tiba saja bahu aku dicuit lembut.
“Jangan sibuklah, Diyana!” marahku bila tahu Diyana yang sibuk mengganggu aku.
“Fiya... nah makan. Tadi tak makan langsung, kan?” aku terkejut beruk kerana bukan suara Diyana yang kedengaran, tetapi suara Aman. Cepat-cepat aku mengangkat kepala dan memandang Aman yang sudah duduk di tempat Diyana di sebelah
“Tak nak! Pergilah sibukkan dengan Noriza tu! Jangan-jangan dia mati kebuluran tu hah bila Aman tak kisahkan pasal dia.”
Aman ketawa kecil. “Sudah-sudahlah tu marahkan si Noriza. Makanlah. Marah Ayem tadi bila Aman marahkan Fiya sampai Fiya tak makan langsung.”
Kata-kata Aman sedikit pun tidak berjaya memujuk hati aku, sebaliknya aku jadi marah semula.
“Ayem marah baru sedar Fiya tak makan lagi, kan? Sudahlah Aman! Pergi balik kelas Aman!” kataku seraya bangun dan meninggalkan Aman terpinga-pinga di kelas aku.
Beberapa mata yang memandang kami berdua tidak aku hiraukan. Aku terus berjalan ke bilik air yang terletak di hujung bangunan. Aku berdiri hadapan cermin sambil mataku memandang pantulan wajahku di cermin. Bodoh kau, Fiya! Nampak sangat kau tak yakin dengan diri sendiri.

4 comments:

Anonymous said...

nak lagi cite nye.. best sangat.. tak sabar nk tggu.. hehehe

Anonymous said...

Bestnyaaa citer nii.x sbr nk tgg entry baru...

Saya Nurul said...

Haha cerita ni mengingatkan diri pada kenangan waktu sekolah

ana said...

sis.. best2!! rndu zaman sekolah dulu.. budak form 1, mestilah tak mtang lagy kan? haha