::Blog ini ditaja oleh::

Assalamualaikum @ Selamat Datang!
Sudah menunaikan kewajipan anda?
Selamat membaca! Jangan lupa tinggalkan komen. :)

***

Adakah anda tahu?
Setiap komen anda akan membantu saya untuk:

1. Tidak syok sendiri.
2. Melakukan penambah baikan.
3. Memberi semangat untuk terus berkarya.

Jadi apa lagi? Berilah sepatah dua kritikan untuk saya terus menulis. (^^,)v

::aku_dia's current status::

04.05.2016

Mencari momentum untuk menulis.

Anda masih boleh membeli Bidadari daripada saya. :)
Boleh pm saya di facebook Hannah Dhaniyah.
Atau hantarkan e-mail ke aku_dia1911[at]yahoo[dot]com ^_^

23 April 2009

Maafkan mama

“Anak kamu tu bila nak berlaki? Kamu tak takut ke dia jadi anak dara tua?”
Suara Mak Nah dapat aku dengar dari bilikku. Rumah kampung yang dibina daripada kayu pasti membolehkan suara menembusi dinding rumah ini.
“Entahlah, Kak Nah. Saya pun dah tak tahu macam mana nak nasihatkan si Sarah tu. Bila saya tanya bab kahwin je, pandai dia mengelak,” keluh mak.
Aku mendiamkan diri. Sengaja hendak mendengar perbualan mereka.

“Kalau susah-susah sangat biar akak je yang carikan. Kamu setuju?” tanya Mak Nah.
Aku tidak dengar mak menjawab. Tak lama kemudian barulah dia bersuara.
“Tak payah lah, kak. Tak ada maunya si Sarah tu. Dia tu sibuk dengan kerja. Kejap ke sana, kejap ke sini.”
“Kerja tu tak ke mana. Kalau perempuan tetap perempuan. Belajar tinggi-tinggi, kerja bagus-bagus pun, balik rumah tetap ke dapur. Kan ke bagus kalau dia kahwin,” Mak Nah sudah mula membebel.

Alahai, ini yang rimas kalau sesekali balik kampung! Bukannya orang nak faham. Aku sekarang ni tengah usaha lebih supaya bos puas hati dengan hasil kerja aku. Kerja merupakan passion aku. Kalau dah kahwin, kurang komitmen kat kerja. Tak seronoklah hidup!
Tapi itulah. Aku kesian juga kat mak. Terpaksa dengar cakap orang. Bukan aku tak tahu, ramai yang dok mengata cakap aku buat kerja tak senonoh kat bandar tu. Dah dapat apa yang aku nak tu yang tak nak kahwin. Hai, mulut orang! Kalau mulut tempayan, aku dah tutup dah. Letak batu seketul dekat atas jangan sampai terbuka sekalipun ditiup angin!

“Biarlah dia Kak Nah, sampai jodoh nanti, berlaki jugak dia tu,” suara mak menyebelahiku.
“Takkan lah sampai ke tua nak tunggu jodoh datang Yah, oi! Kita kena usaha juga cari! Ni hah, anak Abang Mail kat hujung kampung tu tua dua tahun dengan anak kamu. Kira sesuai lah tu. Kerja bagus.  Dekat bandar juga. Kamu tak nak ke?” Mak Nah cuba memprovok mak.
“Bukan Yah yang nak kahwin, kak. Si Sarah tu. Buatnya dia tak setuju? Kalau saya, saya setuju aje. Nak kahwin sekarang pun boleh. Lagipun saya dah lama menjanda,” mak ketawa. Aku tergelak dalam hati. Tak dapat bayangkan muka Mak Nah bila mak cakap macam tu.
“Isk kamu ni. Kak Nah cakap betul-betul kamu buat main pulak!” marah Mak Nah.
Aku berbaring di atas katil. Menghilangkan penat memandu hampir 5 jam. Baru je balik dah dengar orang bising pasal kahwin. Yang Mak Nah tiba-tiba ada kat rumah aku ni pun nak buat apa? Hrm... Biarlah dia. Tanpa sedar aku terlena.

“Sarah? Kau nak join tak trip ke Langkawi tu?” soal Wani yang duduk di hadapan ku. Aku mengangkat muka dari kertas kerja.
“Bila ye? Aku lupa lah,” tanyaku kembali. Wani hanya mnggeleng-gelengkan kepala.
“Kau ni Sarah. Kerja, kerja juga. Hal dunia cubalah ambil tahu sikit. Trip tu 2 minggu lagi. Ramai nak join ni. Orang Johor pun tumpang sekaki,” ujar Wani. Kemudian dia berjalan menuju ke mejaku dengan sehelai kertas putih.
“Jomlah. Boleh pergi dengan aku. Kita duduk sebilik. Kau isi borang ni. Hari ni last day kena submit.” Kertas putih itu diletakkan di atas mejaku. Nak ke tak nak? Aku menimbang-nimbang di dalam kepala.
“Jomlah!” gesa Wani.
“Ok... ok! Aku kena beritahu mak aku dulu. Dah janji nak balik kampung...”
“Mak kau mesti bagi punya. Kau bukanya budak sekolah lagi! Lagipun, bila masa nak hang out dengan kawan-kawan? Asyik kerja... kerja... kerja! Nanti lepas isi borang ni, jangan lupa bagi aku!” Wani berlalu ke mejanya. Kertas di atas meja ku capai lalu aku isi.
Tak apalah mak Sarah tak balik bulan ni. Dah lama tak bercuti. Balik kampung pun dengar orang bercakap. Walhal aku baru je 27 tahun. Dah orang sibuk-sibuk aku tak kahwin lagi. Kalau 37 satu hal jugak!

***

Dua minggu telah berlalu. Hari yang aku tunggu-tunggu akhirnya tiba juga! Kami menaiki feri di jeti Kuala Perlis. Ramai juga yang ikut trip ni. Campur dengan cawangan Johor, dekat seratus orang juga. Company awal-awal dah booked hotel kat kawasan Pantai Chenang. Aku duduk sebilik dengan Wani, Ina dan Yana.
Hari pertama di Langkawi, kami di bawa ke pekan Kuah. Sempat juga aku membeli coklat untuk adik-adik saudara aku. Nak belikan pinggan mangkuk untuk mak, susah pula nak bawa balik nanti. Sedang aku membelek-belek coklat, bahuku di langgar oleh seorang lelaki. Aku menoleh.

“Sakitlah!” marahku. Bahu yang terasa perit aku usap.
“Sorrylah! Bukannya sengaja! Tak ada maknanya saya nak langgar awak!” melengking suara lelaki itu.
Aku memandang wajah lelaki itu. Aik, dah langgar aku nak tengking-tengking aku pulak. Dah la depan orang ramai. Beberapa pasang mata memandang ke arah kami. Malu sungguh!
“Tak beradab betul. Dah langgar nak tengking kita balik. Bajet bagus sangatlah!” rungutku perlahan. Tak mahu dia dengar.
“Memang bagus pun!” tiba-tiba lelaki itu bersuara. Aku terkejut. Malas mahu memanjangkan cerita, aku melangkah ke rak lain. Gila punya orang!
Sebaik sahaja kami pulang ke bilik, aku menceritakan semuanya kat Wani. Dia hanya ketawa dan menyuruhku bersabar. Katanya, ‘mamat tu baru lepas putus cinta kot.’ Aku tergelak. Putus cinta sampai nak marah aku pulak! Bukan aku ni awek dia.

***

Keesokannya, kami bersarapan di hotel sebelum bergerak ke destinasi seterusnya. Aku mencedok sesenduk nasi goreng dan mengambil secawan kopi. Sewaktu sedang makan, mataku terpandangkan ke arah lelaki yang melanggarku semalam. Dahi aku berkerut. Dia pun duduk sini? Bagai tau aku sedang memerhati, lelaki itu mengangkat muka. Kami berbalas pandangan. Aku tidak memberikan apa-apa reaksi dan meneruskan kunyahanku. Apabila dia memandang ke arah lain, aku mencuit siku Wani.“Mamat yang putus cinta semalam,” bisikku perlahan. Wani mengangkat kening bertanya.
“Yang pakai t-shirt dark blue tu. Duduk betul-betul bertentangan dengan aku,” terangku.
“Oh, ok! Dah nampak.” Dan kami meneruskan kunyahan.

Aktiviti pagi itu adalah menaiki cabel car. Aku sudah mula cuak melihatkan ketinggian yang bakal dilalui. Wani sudah menarik tanganku. Mengajakku sama-sama beratur untuk naik.
“Aku tak nak. Gayat!” kataku. Peluh sejuk dah mula keluar. Itu belum naik lagi!
“Jomlah. Rugi tau tak naik!” ajaknya.
Akhirnya aku setuju. “Aku nak ke toilet dulu.” Wani hanya tersenyum. “Cepat sikit!”

Akhirnya, tiba giliran kami untuk memasuki cabel car. Ina dan Yana dah selamat kat atas agaknya. Tinggallah aku dan Wani. Disebabkan ramai, pihak pengurusan meminta kami naik berenam. Kemudian, aku dan Wani terpaksa naik dengan 4 orang lelaki yang turut beratur di hadapan kami tadi.

Setelah empat orang lelaki itu masuk, giliran kami berdua pula yang masuk. Wani mendahuluiku dan duduk di sebelah pintu. Mahu tak mahu terpaksalah aku duduk di antara Wani dan salah seorang lelaki tadi.

Pada awal perjalanan, aku tidak merasa apa-apa. Apabila kereta itu sudah mula menaiki gunung, barulah aku terasa gayatnya. Peluh sejuk sudah keluar. Aku terasa ingin patah balik sekarang juga. Dek kerana takut yang amat, aku memejamkan mata. Tanganku mencapai tangan Wani di sebelahku. Terasa tangan Wani erat memegang tanganku. Mengurangkan rasa takutku.

Sampai di stesen pertama, pintu kereta ini terbuka sendiri. Tiada seorang pun yang keluar. Tanganku masih selamat di dalam tangan Wani. Aku masih tidak membuka mata dan hanya menunduk ke bawah.

Tiba di stesen kedua, pintu sekali lagi terbuka. Waktu itu barulah kami berenam keluar. Aku membuka mata dan nampak 3 orang lelaki di hadapanku tersenyum-senyum melihatku. Aku menarik tanganku. Peliknya Wani tak melepaskannya. Aku menoleh. Lah! Aku salah orang! Mati-mati aku ingat yang aku pegang itu tangan Wani. Kenapa aku tak sedar tangan itu lebih besar dan kasar? Aku Rasa malu mula menerjah. Ya Allah... apa aku dah buat ni? Cepat-cepat aku menarik tanganku dan keluar dari kereta itu.

“Sampai hati kau,” kataku kepada Wani. Wani tersenyum-senyum melihatku.
“Dah kau yang pegang. Aku nak cakap apa,” balasnya.
“Patutlah yang lain senyum-senyum tengok aku. Rupa-rupanya aku pegang anak teruna orang.” Dan malangnya oarang itu adalah lelaki putus cinta malam tadi
“Dia tu sebenarnya dari cawangan Johor,” cerita Wani.
“Mana kau tahu?” soalku pelik.
“Adalah. Eh, aku nak pergi kat jambatan tu. Kau nak ikut?” Wani menunjukkan arah yang ingin dituju.
“Tak nak! Gayat!” balasku. Wani tersengih.
“Kalau macam tu, kita jumpa kat sini nanti kalau dah nak turun. Kau tunggu eh,” kata Wani sebelum dia mengorak langkah.
Aku melemparkan pandangan ke arah laut yang terbentang. Subhanallah. Lawa sungguh. Tanpa aku sedar, ada seseorang di sebelahku.
“Hai,” tegur si dia. Aku menoleh. Ek?
“Err, hai,” balasku. Mukaku dah terasa panas. Malu! “Sorry tadi. I ingat tangan kawan I. Gayat sangat sampai tak perasan.”
Lelaki itu tersenyum. “Tak apa,” katanya pendek.
Huh, memanglah tak apa! Sebab perempuan yang pegang tangan kau. Bukannya nyah!
“Sebenarnya dari semalam saya cari awak.” Tiba-tiba dia bersuara. Aku mengangkat kening. Cari aku?
“Saya nak minta maaf sebab marah awak malam tadi. Mood swing. Awek minta putus. Dah 5 tahun kitorang kawan, tiba-tiba dia ada yang lain. Tu yang saya marah sangat tu.” Panjang dia menceritakan kisah dia dan aweknya. Aku tersengih. Tak sangka betul cakap Wani. Lelaki putus cinta!
“Kenapa awak senyum?” tegurnya. Aku tersentak. Erk, hehe...
“Sorry. Tak apalah. Mungkin ada yang lebih baik,” kataku. Mataku lekat melihat pemandangan yang indah tadi.
“By the way I’m Akmal,” katanya. Tangan dihulurkan tanda persahabatan.
“Sarah. Maisarah, tapi I prefer orang panggil Sarah.”
“How about Mai? Sound cute. I like it,” katanya. Terjalin sudah sebuah persahabatan.
Mai? Itu untuk suami aku je, balasku di dalam hati. “Boleh juga,” kataku. Lain di mulut, lain di hati!

***

Semenjak trip ke Langkawi berapa bulan sudah, aku semakin rapat dengan Akmal. Apa yang aku dapat simpulkan dari sikapnya, Akmal seorang yang sangat bertimbang rasa, penyabar, protektif dan romantik. Ahah, suka yang terakhir tu.
Kerjaku berjalan seperti biasa. Sebagai assistant engineer, aku lebih banyak bekerja di site. Tapi rezeki untuk naik pangkat dan gaji masih belum nampak lagi. Terpaksalah aku berkerja keras sedikit. Apa boleh buat... selalu sangat bertukar-tukar tempat kerja sejak habis belajar dulu. Macam manalah bos nak yakin dengan aku.
Suatu malam tu, Akmal menelefonku. Menyatakan hasrat hatinya. Katanya tak nak berkawan lama sangat nanti melepas. Katanya lagi, dia mahu kami bercinta selepas berkahwin. Percintaan yang memang dah lama aku bayangkan.
Mak gembira betul bila aku beritahu keluarga Akmal hendak datang hujung bulan ni. Tersenyum meleret dia. Mak kata, tak payah nak lama-lama. Terima, bertunang terus. Alahai, mak! Seronok betul dia. Kena pula aku ni anak tunggal. Macam bakal meriah je kalau walimah nanti.
Cukup tempoh 3 bulan bertunang, akhirnya aku dan Akmal disatukan. Mak tersenyum sepanjang majlis walaupun aku tahu dia penat. Mak Nah pun senyum je melihat aku dengan Akmal bersanding. Tak ada lagi mulut mereka yang sering mengutukku. Aku senyum senang hati. Bagus! Biar senyap sikit mulut mereka daripada sibuk menjaja cerita aku yang belum tentu sahih.

***

Lima bulan kami hidup bersama, Akmal masih lagi bekerja di Johor. Hanya di hujung minggu kami akan bertemu. Bila Akmal memberitahuku yang dia akan pulang hujung minggu, terpaksalah aku pulang awal sedikit daripada hari-hari yang biasa. Bos pula, pasti menjeling bila aku keluar tepat-tepat waktu kerja tamat.
“Assalamualaikum,” suara Akmal memberi salam. Aku bangkit dari kerusi dan membuka selak di pintu. Beg pakaian Akmal aku ambil dan tangannya aku salam. Seperti biasa, dia akan mencium dahiku setiap kali kami berpisah atau bertemu.
“Dah sampai Akmal, Sarah?” soal mak dari dapur.
“Dah mak,” jawabku. Wajah Akmal nampak letih dan pucat. Aku meraba dahinya.
“Abang tak sihat, ya? Eh, abang demam ni,” kataku sebaik sahaja dapat merasakan dahinya panas. Mujurlah tak ada apa-apa berlaku di atas jalan. Nauzubillah!
Akmal terus baring di atas sofa di ruang tamu. “Abang dah 3 hari demam,” jelasnya.
“Ya Allah, dah tahu tak sihat kenapa balik juga? Nasib baik tak apa-apa.”
“Abang rindu...” katanya pendek. Aku rasa terharu. Lantas tangan Akmal aku tarik. Menyuruhnya bangun.
“Jom masuk bilik. Salin baju. Nanti Mai ambil kain lembab. Letak kat dahi abang. Ok?” aku memapah Akmal ke bilik.
Selesai membantu Akmal, aku bangkit untuk keluar. Akmal menarik tanganku. Aku menoleh.
“Kenapa?” soalku pelik.
“Bila agaknya abang dapat jadi papa, sayang?” soalnya tiba-tiba. Aku menelan air liur. Tak pernah-pernah kami berbincang tentang anak. Bukannya dia tak tahu yang aku sangat mementingkan kerjayaku.
“Ada rezeki, adalah,” kataku berat lalu meminta diri untuk keluar bilik.

Keesokan harinya, demam Akmal mula kebah. Aku pula yang berjangkit daripadanya. Badanku seram sejuk. Dengan tekak rasa mual. Perut menolak apa sahaja yang aku makan. Akmal menyarankan aku ke klinik, tetapi aku enggan.
“Jangan degil! Karang kalau makin teruk siapa yang susah?” marahnya. Mahu tak mahu aku terpaksa juga menurut kehendaknya.
Kata-kata yang keluar dari mulut doktor benar-benar mengejutkanku. Perkara yang paling aku tak mahu akhirnya berlaku. Akmal tersenyum sahaja mendengarkan berita itu.
“Tahniah, puan mengandung.”
“Dah berapa bulan doktor?” soal Akmal. Tanganku diusap-usap.
“sembilan minggu. Masih awal. Puan kena jaga betul-betul kandungan puan,” pesan doktor perempuan itu sambil tersenyum manis.
Kami duduk di sofa yang disediakan sementara menunggu namaku dipanggil. Aku menanti dalam resah. Terbayang-bayang kerjaya aku bakal musnah disebabkan anak ini. Ah, aku sangat-sangat tidak mahukannya!
Aku hanya mendiamkan diri sehingga kami sampai di rumah. Aku hanya duduk di bilik dan tidak keluar-keluar sehingga mak menjadi pelik dengan tingkahku.
“Sayang, kenapa ni?” lembut Akmal menyoalku.
Aku menangis. Akmal benar-benar inginkan anak ini sedangkan aku ingin membuangnya. “Abang, Mai tak sedia lagi nak anak.”
Akmal terkejut melihatkan tangisanku. Tangannya mengusap-usap bahuku. “Kenapa ni? Anak itukan rezeki... amanah Tuhan ada kita.”
Aku menggeleng-gelengkan kepala. “Mai sayangkan kerja Mai. Kalau Mai pregnant, susah. Mai nak tumpukan dulu pada kerja sampai Mai puas. My job is my passion, abang...” aku melahirkan kebimbanganku.
“Mai... jangan fikir macam tu. Anak itu rezeki. Bukan semua orang Tuhan amanahkan dengan anak. Kita beruntung, Mai. Mai beruntung sebab berpeluang jadi ibu. Kerja itu nombor dua, sayang. Bila dah bekeluarga, keutamaan kita pun berubah,” pujuknya.
Aku menggeleng. Akmal tak faham. Dia takkan pernah faham!

***

Sudah 9 bulan aku membawa kandunganku. Kerjaya aku berjalan seperti biasa. Masih tiada apa yang berubah. Tiada peningkatan gaji ataupun jawatan. Progres kerja aku semakin perlahan memandangkan kandungan aku membataskan pergerakanku. Ah, sepatutnya dari awal lagi aku ambil pil perancang tanpa pengetahuan Akmal!
Tarikh jangkaan bersalin semakin hampir. Pada satu malam, perutku mula terasa sakit. Akmal yang mengambil cuti untuk bersama dengan aku pada saat kelahiran membawaku ke hospital. Rasa sakit yang datang sekejap-sekejap itu merimaskanku. Akhirnya subuh itu aku melahirkan seorang bayi lelaki. Haikal.
Melihatkan wajahnya yang putih bersih, aku terus jatuh sayang kepadanya. Jika sebelum ini aku tidak dapat menerima kehadirannya, aku sudah mula menyayanginya. Janjiku, aku akan menjaga Haikal dengan penuh kasih sayang dan akan menggadaikan nyawa untuknya. Akmal lah orang yang paling gembira bila melihat perubahan aku. Sebelum ini, jenuh dia menasihati aku bila aku merungut tentang kehadiran anak yang tak dijangka.
“Sayang, baby nangis. Nak susu agaknya.” Akmal membawa Haikal yang sedang menangis dekat denganku. Aku mengambil Haikal daripada pegangan Akmal. Kucuba menyusukannya. Tetapi Haikal menolak. Aku menjadi pelik.
“Dia tak mahulah, abang. Cuba abang tengok pampers dia?” soalku. Haikal kuberikan kepada Akmal yang berdiri di tepi katil.
“Tadi baru tukar pampers baru. Takkan lah kejap sangat dah nak tukar balik?” kata Akmal sambil melihat ke dalam pampers Haikal untuk memastikan ia bersih.
“Sayang, kepala Haikal benjol sedikit. Ada terhantuk kat mana-mana ke?” soalnya pelik.
Aku terkejut. “Tak adalah. Mai tak perasan pula kepala Haikal benjol. Besar ke, bang?”
“Tak sangat. Eh, Haikal ni pun tak berhenti menangis. Anak papa kenapa sayang?” Akmal cuba memujuk Haikal.

Akhirnya, Haikal kembali senyap selepas lama menangis. Bila dia tersedar sahaja daripada tidur Haikal kembali menangis. Aku menjadi risau dengan keadaannya. Seharian Haikal menangis akhirnya kami mengambil keputusan untuk membawanya ke hospital.
Tiba di hospital, Haikal di masukkan ke wad kecemasan. Dengan keadaan yang masih belum pulih sepenuhnya daripada sakit bersalin, aku menguatkan diri untuk terus tunggu walaupun Akmal bising menyuruh aku rehat saja di rumah. Bagaimana seorang ibu hendak berehat di saat anaknya bertarung dengan penyakit? Akhirnya setelah puas menunggu, seorang doktor keluar dari wad kecemasan. Akmal terus mendapatkan doktor tersebut untuk mendapatkan penjelasan. Aku mengikut dari belakang.
“Macam mana anak saya doktor?”
“Awak ayah dia ke?” soal doktor itu. Menginginkan kepastian.
“Ya.”
“Kami baru selesai memeriksa keadaan anak encik dan kami mendapati ada ketumbuhan kecil di kepala anak encik. Saya terpaksa meminta tanda tangan encik untuk membenarkan kami membuat pembedahan kecil untuk mengeluarkan ketumbuhan di kepala anak encik.”
“Anak ibu...!!!” aku terjerit mendengarkan kata-kata doktor itu. Aku hampir jatuh. Mujur Akmal memaut badan aku kuat agar terus berdiri.
“Apa risiko pembedahan ya doktor? Berapa peratus untuk pembedahan berjaya dan apa kesannya kepada anak saya?”
Aku sudah tidak mampu hendak mendengar jawapan doktor bagi soalan-soalan Akmal. Tangisan aku tidak mampu aku kawal lagi. Haikal... anak ibu...
Akmal menandatangani borang kebenaran itu, doktor itu kembali masuk ke dalam. Akmal sesekali memeluk aku cuba menenangkan aku. Wajah Haikal terbayang-bayang di mata. Allah... selamatkan anakku...

***

Aku tidak sedar masa berlalu. Akmal di sebelah tak putus-putus membaca surah yaasin manakala aku sudah menggigil kerana tidak tahan dengan suasana di hospital. Hendak pulang, aku hendak tahu sendiri bagaimana keadaan Haikal. Sesekali badanku terasa seram sejuk kerana keadaan yang tidak selesa dengan aku yang masih berpantang. Melihatkan pintu wad kecemasan dibuka, aku dengan Akmal cepat-cepat mendapatkan doktor yang menjadi ketua pembedahan tadi.
“Macam mana doktor? Boleh saya lihat anak saya?” soal Akmal. Wajahnya penuh mengharap dapat mendengar berita yang baik.
Doktor itu menggeleng perlahan. Aku sudah terasa tidak sedap hati. Tanganku memegang erat tangan Akmal.
“Saya harap encik dan puan bersabar banyak-banyak...”
“Allah...!!!” aku sudah terjerit dan terjelepok jatuh tanpa sempat mendengar kata-kata doktor itu. Dengan air muka yang muram, pasti saja beritanya...
“Anak ibu... jangan tinggalkan ibu sayang...” aku meraung di ruang menunggu. Akmal cepat-cepat memeluk aku.
“Saya minta maaf puan. Kami dah cuba yang terbaik. Allah lebih sayangkannya. Sabar puan...” nada suara doktor itu turut kedengaran sedih. Jururawat dan beberapa lagi staf hospital yang bersama dengan doktor itu membantu menenangkan aku. Aku menggeleng. Aku tak mahu apa-apa di atas dunia ini selain daripada anakku, Haikal. Haikal... ibu loves you so much! Jangan tinggalkan ibu, Haikal... Haikal anak ibu...

***

Pagi Jumaat, aku dan Akmal sama-sama menziarahi pusara Haikal. Tanahnya masih merah. Menunjukkan baru sangat dia pergi menghadap Ilahi. Aku mengusap-usap batu nisan yang tegak berdiri. Dada aku terasa ketat. Tak semena-mena, air mataku tumpah lagi. Aku telah kehilangan anakku. Anak yang aku tak mahukan kehadirannya. Dan kini dia telah meninggalkanku buat selama-lamanya. Kerjaya yang aku kejar dahulu masih lagi begitu... dan mungkin akan kekal begitu. Apa yang aku harapkan, aku tak dapat dan apa yang aku ada, aku kehilangan...
Akmal menarik aku rapat ke dadanya. Mujur suami aku tidak menghukum aku atas pemergian Haikal. Haikal... tenangkan kau di sana. Tuhan, ampunkan aku atas ketelanjuranku. Izinkan aku bertemu dengan permata hatiku itu di akhirat sana...

4 comments:

Anonymous said...

sedihnya
tapi best

but sorry i dun have any idea utk title tu
hihi :D

Anonymous said...

padan muka
doa sngt kan dah masin mulut tue
klau sye knl owg yang mcm nieh sya nak glak kat dier
bukan pentingkan diri ker ape ker
ta p owg lein kat luar tue ada yg nak anak ta p x dpat dier tak nak plak
penulis bes r citer nih

Anonymous said...

ni kisah benar ke ni? look like related to someone.....

Ann Hafiena said...

huhuhu...sedihnyer..moga2 kita sntiasa dalam lindunganNYA..AAMIIN