::Blog ini ditaja oleh::

Assalamualaikum @ Selamat Datang!
Sudah menunaikan kewajipan anda?
Selamat membaca! Jangan lupa tinggalkan komen. :)

***

Adakah anda tahu?
Setiap komen anda akan membantu saya untuk:

1. Tidak syok sendiri.
2. Melakukan penambah baikan.
3. Memberi semangat untuk terus berkarya.

Jadi apa lagi? Berilah sepatah dua kritikan untuk saya terus menulis. (^^,)v

::aku_dia's current status::

04.05.2016

Mencari momentum untuk menulis.

Anda masih boleh membeli Bidadari daripada saya. :)
Boleh pm saya di facebook Hannah Dhaniyah.
Atau hantarkan e-mail ke aku_dia1911[at]yahoo[dot]com ^_^

27 March 2015

Oh, My Prince! Teaser 02


Last teaser.

Selesai mengemas buku dan alat tulis, terus aku keluar daripada dewan kuliah dan berjalan menuju ke Pustaka Ilmu seorang diri. Aku terus menuju ke arah meja kubikel yang terletak di penjuru perpustakaan, yang terletak membelakangkan dinding. Kurang sikit gangguan dan boleh aku fokus dengan kerja aku.

26 March 2015

Oh, My Prince! Teaser 01



Berikut merupakan cover novel Oh, My Prince! Yang bakal terbit April 2015 terbitan Karyaseni. Nampak je dekat kedai, terus grab, ok? Hihihi... :)

Oh, nah teaser sikit. ;)

xxx


“Apa niat kau sebenarnya hah? Kau saja gunakan Danial, kan?”

Aku menghela nafas perlahan. Baru kaki melangkah masuk ke dalam bilik air, dah kena tengking dengan si Jasmine. Mana satu watak dia yang sebenar ni? Aku memandang Jasmine sekali lalu. Tanpa menghiraukan dia, terus aku masuk ke dalam toilet stall yang kosong.

25 March 2015

E-novel: Bidadari 06



Terima kasih atas sokongan semua. Selamat membaca! :))
Bidadari 06
K.H.: On Skype
hanisraihan: YM sajalah. Hanis tengah kerja ni.
K.H.: Boleh videocall? Rindulah. Hehe.
Aku tergelak baca mesej YM daripada Khairul. Rindu sangat! Mesti ada apa-apa ni sampai nak Skype.

24 March 2015

Oh, My Prince! UPDATE!


Assalamualaikum!

Apa khabar semua pembaca-pembaca yang saya kasihi.
Alhamdulillah, seperti yang saya war-warkan beberapa hari lepas, Oh, My Prince! akan diterbitkan pada April 2015 Yeay!!!

18 March 2015

E-novel: Bidadari 05



Selamat membaca! ^_^
Bidadari 05
            Tiga tahun dahulu...
Aku mematikan diri di dalam bilik. Pintu bilik yang mak ketuk tidak aku hiraukan. Ayat mak malam tadi masih terngiang-ngiang di telinga. Sebab itu aku mengambil keputusan untuk duduk sahaja di dalam bilik pagi ni. Mahu menenangkan fikiran. Biarlah mak ingat aku tidur balik selepas subuh tadi. Malam tadi aku terdengar perbualan mak dengan ayah masa hendak ke dapur, membuat air. Perbualan yang seterusnya membuka rahsia yang hampir dua puluh dua tahun disimpan kemas.

17 March 2015

Mininovel: Kasih Suci 06

ps: Sorry lambat. Moga terhibur. :)

Kasih Suci 06
            Kehidupan kami berjalan seperti biasa. Walaupun sudah sebulan berlalu, aku masih belum melakukan apa-apa persediaan lagi untuk majlis kami. Sesekali, aku dengan Izzat bertukar khabar melalui Facebook kerana hanya itu medium perhubungan yang ada jika dia berada di sekolah. Itu pun, waktunya cukup terhad. Mereka hanya dapat berhubung dengan dunia luar apabila waktu bekerja tamat. Bila nampak ada perkembangan di timeline dia tu, memang bersyukur sangatlah kami tahu dia sihat.

11 March 2015

E-novel: Bidadari 04



Bidadari 04
“Senyum sorang-sorang!” Khairul menegur.
Aku memandang Khairul sekilas.
“Teringatkan Aiman, ke?” soalnya selamba.
Muka aku terasa panas. Dada berdegup kencang mendengarkan soalan Khairul. Dia perasan ke aku suka Aiman? Bahaya ni. Cuba kalau si Aiman perasan, mana aku nak letak muka?

09 March 2015

Mininovel: Kasih Suci 05



Kasih Suci 05
            “Hujung minggu ni, awak free?” sayup-sayup aku dengar suara Izzat di talian. Dia kata, tengah teman mak dia ke AEON. Sebab itulah suaranya perlahan semacam. Sesekali aku mendengar suara Irfan memanggil Izzat.
“Hrm... boleh dikatakan free jugaklah kalau tak kena ke office,” balasku dengan nada perlahan jugak dengan mata memandang ke tv yang menayangkan siaran AXN.

06 March 2015

Mininovel: Kasih Suci 04



Kasih Suci 04
            “Tak tahu pulak yang awak pernah jumpa mak saya?”
            Suara Izzat menampar telinga sewaktu aku melayan Irfan di bahagian tepi rumah. Leka Irfan memerhatikan ikan kap yang berenang-renang di dalam kolam. Entah sejak bila dia berdiri di belakang pun, aku tak sedar. Nasib baiklah aku tak buat aksi pelik-pelik. Kalau tak, confirm malu! Aku mengintai ke dalam rumah. Mak cik Jas dengan Pak cik Yunus masih menjamu selera di ruang makan. Segan pula aku dengan pasangan tu bila Izzat tiba-tiba ‘lari’ untuk mendapatkan kami.

04 March 2015

Filem Suami Aku Ustaz


Assalamualaikum/Hi ^^,

Saya yakin, mereka yang mengikuti perkembangan di laman Facebook Penerbit Karyaseni/Penulisan2u sudah tahu lebih awal mengenai perkara ni. Kalau tak silap saya, sejak tahun 2013 lagi proses penggambaran sudah dilakukan. Sengaja saya menutup mulut terlebih dahulu tentang perkara ni sehingga segala-galanya sudah pasti. Jadi, hari ini saya ingin menjawab soalan-soalan yang sering diajukan kepada saya;

E-novel: Bidadari 03



Selamat membaca! ^^
,
Bidadari 03
Aku tersedar apabila waktu sudah masuk enam empat puluh pagi. Berebut aku bangun untuk menunaikan solat fardu Subuh. Inilah padahnya kalau tidur lambat malam tadi. Rancak sangat berbual dengan si Nik dan Imah, sampai dekat pukul tiga baru tidur. Nik dengan Imah sampai sini dalam pukul sebelas malam tadi. Di sebabkan dah lama tak berjumpa, memang semua ceritalah yang terkeluar. Teringat kenangan zaman belajar dulu. Ada sahaja benda nak diceritakan.

02 March 2015

Mini Novel: Kasih Suci 03

Masih ingat kisah Kasih Suci? Tiba-tiba mood saya untuk menyambung cerita ni muncul. Hihi. Selamat membaca!



Kasih Suci 03
SESEKALI aku menjeling ke arah Izzat yang duduk di sebelah Abang Nuar. Setiap kali diajukan soalan, dia menjawab sopan. Suaranya yang perlahan membuatkan aku rasa malu sendiri bila hendak menyuruh dia mengulang soalan dia. Ah! Macam manalah dia menjadi cikgu agaknya? Sudahlah mengajar subjek Sejarah. Ada tertidur sahaja dibuatnya nanti.

01 March 2015

E-novel: 7 Years of Love 07


Lama saya tak update 7YoL. Selamat membaca! :)
7 Years of Love 07
            “Aman?” panggilku bila soalan yang aku ajukan tidak berjawab.
Aman masih leka mengayuh tanpa menghiraukan aku di sebelah. Sebaik saja tamat waktu persekolahan tadi, buat kali pertama Aman menunggu aku di tangga yang selalu aku gunakan untuk balik. Berbunga-bunga hati aku bila Aman tunggu untuk balik bersama-sama. Sempat aku tayang muka eksyen dekat Diyana di belakang tadi. Tapi tengoklah sekarang! Walaupun dapat balik bersama, jasad dia je yang mengayuh basikal. Jiwanya entah ke mana.