::Blog ini ditaja oleh::

Assalamualaikum @ Selamat Datang!
Sudah menunaikan kewajipan anda?
Selamat membaca! Jangan lupa tinggalkan komen. :)

***

Adakah anda tahu?
Setiap komen anda akan membantu saya untuk:

1. Tidak syok sendiri.
2. Melakukan penambah baikan.
3. Memberi semangat untuk terus berkarya.

Jadi apa lagi? Berilah sepatah dua kritikan untuk saya terus menulis. (^^,)v

::aku_dia's current status::

04.05.2016

Mencari momentum untuk menulis.

Anda masih boleh membeli Bidadari daripada saya. :)
Boleh pm saya di facebook Hannah Dhaniyah.
Atau hantarkan e-mail ke aku_dia1911[at]yahoo[dot]com ^_^

15 May 2016

Mini-novel: Leman & Laili 04



Leman & Laili 12
Sulaiman memberhentikan keretanya di hadapan rumah teres dua tingkat berwarna kuning lembut. Selepas menekan alat kawalan jauh, pintu pagar rumah itu terbuka perlahan-lahan. Kereta dipandu masuk ke garaj. Bulat mata Laili memerhatikan persekitaran rumah yang asing padanya. Dadanya berdebar-debar bagai ada tidak kena.
“Rumah siapa ni?”
“Rumah saya...”

Mini-novel: Leman & Laili 03



Leman & Laili p10.
Tak ada terima apa-apa ke hari ni? – 0123456789
Laili membaca mesej yang dia terima dengan kerutan di dahi. Mesej yang tiba hampir setengah jam yang lepas. Siapa pula yang tersalah hantar pesanan ni?
Laili, sekali pun kita tak ada jodoh, takkan berkawan pun tak boleh? – 0123456789
Mesej kedua tiba. Membaca setiap patah perkataan di skrin tidak memerlukan Laili untuk mengerah otaknya. Pasti Sulaiman yang menghantar pesanan itu. Betullah telahan Jefrey tadi. Memang lelaki itu yang menghantarkan bunga untuknya.

Mini-novel: Leman & Laili 02



Leman & Laili p7.
‘Buang jauh-jauh!’
Itu yang sering Laili pesan kepada dirinya setiap kali ingatannya melayang teringatkan Sulaiman. Berat dan sukar sungguh rasanya hendak menunaikan janji dia dengan emaknya. Tetapi Laili yakin. Apabila dia berusaha menggembirakan emaknya, pasti Allah akan memberikan ganjaran yang besar.

Mini-novel: Leman & Laili 01



Leman & Laili p1.
“Dah lama ke kenal?” tegur Farhah.
“Tak adalah,”  spontan Laili menjawab
“Kami childhood friend...” balas Sulaiman juga dalam masa yang sama.
Terpinga-pinga Farhah memandang mereka berdua. Jawab serentak namun jawapan nyata berbeza. Melihatkan kemesraan yang ditunjukkan Sulaiman terhadap Laili pun berbeza benar dengan penerimaan Laili. Gadis itu nampak lebih senyap dan tidak mesra. Bagaikan ada sebuah rahsia diantara mereka.

17 April 2016

E-Cerpen: Kembali

Cerita ni dihantar ke pertandingan cerpen. Tapi sebab tak ada rezeki, maka saya sharekan di sini. ;) Selamat membaca. ^_^

Kembali
Dia berpusing ke kiri dan ke kanan. Peluh mula terbit dari liang roma kulitnya. Nafasnya naik turun. Tiba-tiba dia tersedar. Dia meraup wajahnya dengan tapak tangan. Astaghfirullah... ucapnya perlahan. Mimpi itu datang lagi. Mimpi yang sering dia alami sejak daripada peristiwa pahit itu.  Peristiwa yang meragut nyawa insan yang dia sayang. Tidak dapat tidur, dia bangun meninggalkan katilnya dan menuju ke bilik air. Wudhuk diambil. Usai menunaikan solat sunat tahajud berserta solat sunat taubat dua rakaat, dia mencapai Al-Quran biru pemberian insan yang sudah meninggalkannya hampir dua tahun lamanya. Satu demi satu kalimah yang Allah s.w.t. turunkan dia baca.

18 February 2016

HD Giveaway!

Alhamdulillah, pada 1-14 Februari yang saya telah adakan contest HD Giveaway! Terima kasih buat rakan-rakan yang menyertai dan memeriahkan contest. Pening juga rupa-rupanya hendak pilih pemenang. Mujurlah ada dua orang pembantu list kan 5 caption terbaik dan 3 pemenang saya pilih berdasarkan caption yang menarik. Kalau ikutkan hati, nak je berikan hadiah buat semua peserta. Tetapi, masakan mungkin. Hihi.

Tahniah buat 3 pemenang yang terpilih! Harapan saya kisah Bidadari ini dapat memberikan sejuta kebaikan buat kita semua. Aminn...

Anda yang berminat untuk membeli novel Bidadari, boleh pm saya di facebook ataupun drop e-mail di alamat: aku_dia1911@yahoo.com

31 January 2016

HD Giveaway! Bidadari











Menangi novel Bidadari oleh Hannah Dhaniyah secara PERCUMA!

Syarat-syarat penyertaan:

  1. Jadikan gambar di atas sebagai gambar profil anda. Setkan ia sebagai ‘public’ 
  2. Letakkan kapsyen gambar:
    “Saya ingin menangi novel Bidadari karya Hannah Dhaniyah secara percuma kerana...” (ikut kreativiti anda)
  3. Tag ‘Hannah Dhaniyah’ pada gambar dan hantarkan mesej di Facebook untuk memberi notis kepada saya tentang penyertaan anda.
  4. 3 pemenang akan dipilih berdasarkan caption yang menarik. 
  5. Tarikh mula pada 1 Februari sehingga 14 Febuari 2016. Pengumuman pemenang pada 16 Februari 2016. Novel akan dipos pada 18 Februari 2016. Tracking number akan diberikan kemudian. ;)

30 January 2016

Bidadari Update!


Judul : Bidadari
Penulis : Hannah Dhaniyah
Penerbit : Karyaseni
Semenanjung : RM25.00
Sabah/Sarawak : RM28.00

28 January 2016

E-novel: Bidadari RP#3


Bidadari Random Picked Number 3


Keluar daripada pejabat, Auni membantu aku membawa sebuah kotak kertas A4 yang berisi dengan barang aku ke kereta. Seronok pula jadi ibu mengandung, barang yang ringan itu pun ada orang sudi tolong angkatkan.
“Oklah Hanis. Aku balik dulu tau!” kata Auni selepas menutup pintu penumpang.
Aku mengangguk. Wajah Auni aku pandang lama. Tiba-tiba dia menghulurkan tangan untuk bersalam. Tanpa menunggu lama, terus aku menarik tangan dia dan tubuh dia aku peluk.

27 January 2016

Bidadari UPDATE!

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua!
Saya pasti rakan-rakan yang mengikuti FB/Instagram Karyaseni sudah maklum tentang kelahiran baby saya yang ketiga. Alhamdulillah thumma alhamdulillah... tak ada apa yang mampu saya ungkapkan selain daripada pujian buat Sang Pencipta juga rasa kasih buat sahabat-sahabat pembaca yang tak jemu memberi semangat sama ada di blog mahupun di Facebook Group : Hannah Dhaniyah