::Blog ini ditaja oleh::

Assalamualaikum @ Selamat Datang!
Sudah menunaikan kewajipan anda?
Selamat membaca! Jangan lupa tinggalkan komen. :)

***

Adakah anda tahu?
Setiap komen anda akan membantu saya untuk:

1. Tidak syok sendiri.
2. Melakukan penambah baikan.
3. Memberi semangat untuk terus berkarya.

Jadi apa lagi? Berilah sepatah dua kritikan untuk saya terus menulis. (^^,)v

::aku_dia's current status::

04.05.2016

Mencari momentum untuk menulis.

Anda masih boleh membeli Bidadari daripada saya. :)
Boleh pm saya di facebook Hannah Dhaniyah.
Atau hantarkan e-mail ke aku_dia1911[at]yahoo[dot]com ^_^

06 December 2011

Cerpen: Bukan Tak Sudi 05

***
“Kau nak qiam sekali malam ni?” soal Husna sewaktu aku sedang membelek buku rujukan Sejarah. Aku mendongakkan muka, memandang Husna yang berdiri di hujung katil.
“Pukul berapa kau nak bangun?” aku bertanya.
Husna menjeling ke arah jam yang tergantung di dinding, di atas pintu.
“Dalam pukul empat setengah bolehlah. Subuh pun masuk awal dah sekarang!”
Aku mengangguk malas. “Bolehlah. Kau kejutkan. Kalau aku larat, aku bangun.”
“Ok...”

Aku kembali membaca buku yang masih setia di tangan. Fikiran aku sudah melayang jauh, membayangkan saat-saat bergelut dengan peperiksaan tidak lama lagi. Mengingatkan SPM yang semakin menghampiri, aku menelan air liur. Risau, takut, cuak dan semua perasaan yang tidak sedap mula muncul. Walaupun boleh dikatakan setiap hujung minggu, aku rajin mengikut Husna menunaikan solat malam, ia bagaikan tidak memberi apa-apa makna. Aku mengeluh. Kata-kata Ustazah Mashitah bagaikan terngiang-ngiang di telinga.
            “Hati kita ni Fatimah, penting sangat. Hati kita menunjukkan betapa ikhlasnya kita dalam beramal kepada Allah. Kalau hati kita dah terpalit dengan noda-noda yang hitam, macam mana hati kita nak ikhlas dan seronok bila beramal?”
            Takkan sebab hubungan aku dengan Naufal, aku jadi macam ni? Kenapa sejak akhir-akhir ni, aku rasa hidup aku macam robot? Bila waktu prep aku turun, habis kelas, aku balik asrama. Ikutkan sahaja waktu yang telah ‘diprogramkan’ oleh cikgu-cikgu di sini. Ya Allah, kenapa dengan aku ni?
Buku ditutup dan diletakkan di sebelah. Muka diraup dengan tapak tangan, seolah-olah mencari ketenangan. Kad-kad permberian Naufal yang aku selitkan di bawah tilam, aku keluarkan. Ayat-ayat jiwang tulisannya aku baca. Sedikit pun tidak berjaya hendak menenangkan hati aku. Aku mengeluh.
            “Kau nak pergi mana?” soal Sarah sewaktu aku bangun dan mencapai tudung untuk keluar dorm. Duduk di sini, terpaksalah aku pakai tudung untuk mengikut peraturan walaupun kalau di rumah, aku lagi selesa membiarkan rambut ikal aku dibuai angin.
“Bilik air, ambil wudhuk.”
Sarah mengerutkan dahi. “Bukan ke kau dah sembahyang?”
Aku mengangguk. “Aku nak baca Quranlah.”
“Oh! Okay...” Sarah kembali fokus dengan kerjanya.
“Husna...” panggilku pula. Husna mengangkat muka. Melihatkan sahaja isyarat tangan aku, dia mengangguk. Aku hanya tersenyum sebagai tanda berterima kasih.
            Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan mendapat kepuasan dan mendapat keredhaan dari-Nya. Dan silalah masuk ke dalam kumpulan para hamba kesayangan Ku. Dan silalah masuk ke dalam syurga Ku. (89:27-30)
            “Apa yang dimaksudkan dengan jiwa yang tenang?” soalku kepada Husna sebaik sahaja menamatkan surah Al-Fajr untuk malam itu. Walaupun aku baca sedikit merangkak namun terasa hati ini tenang setelah selesai membaca kata-kata cinta daripada Allah.
“Jiwa yang tenang?” soal Husna dengan dahi berkerut. Tangannya bermain-main dengan pensel yang terselit di jari.
Aku mengangguk. Potongan ayat yang membuatkan aku tertarik tadi aku tunjukkan kepada dia. Bagaikan tahu-tahu sahaja hati aku tengah tak tenang, terus terkena dengan ayat ni.
“Oh! Maksudnya, jiwa penghuni syurga, jiwa mereka yang hidupnya tenang dengan setiap qadha’ dan qadar Allah Ta’ala sama ada dalam kesusahan atau kesenangan,” jelas Husna.
Aku mengangguk tanda faham. “Thanks! Sorry kacau kau study.”
Husna hanya tersengih. “No problem!”
Al Quran kembali diletakkan di rak. Jiwa yang tenang, jiwa penghuni syurga, yang terima segala ketentuan Allah dengan tenang sama ada dalam senang atau susah. Kiranya, jiwa aku belum setenang jiwa penghuni syurga lagi ni.
 ***
            “Assalamualaikum, ustazah!” tegurku sewaktu berdiri di sebelah meja Ustazah Mashitah. Dia yang sedang menyemak hasil kerja anak didiknya mengalih pandang ke arah aku. Bibirnya tersenyum.
“Ya, Fatimah? Fatimah ada masalah ke?”
Aku terdiam. Bagai tahu-tahu saja aku hendak berbincang dengan dia tentang sesuatu. Akhirnya aku mengangguk perlahan.
“Duduklah sebelah ni. Cikgu Nora tak datang,” ujarnya. Aku hanya menurut. “So, ada apa yang saya boleh bantu Fatimah?” soalnya lembut.
Aku menjadi serba salah untuk bertanya. Memikirkan aku sudah pun mengganggu kerja dia, rasa tak elok pula aku biarkan dia menunggu.
“Hati saya tak tenanglah, ustazah. Makin dekat dengan SPM, makin cuak saya dibuatnya. Baca buku pun, tak berapa nak masuk. Nak kata tak ingat Allah, boleh kata selalu jugak saya solat malam. Qiam apa semua...” keluhku.
Ustazah tersenyum.
“Fatimah ada masalah dengan kawan-kawan ke?”
            Aku diam. Cuba untuk mengingat kembali. Serentak dengan itu, mata aku terpandangkan Fakhrul yang sedang berjalan daripada koperasi untuk menuju ke kelas. Aku tertunduk.
“Ada, ustazah...”
“Hrm... macam mana dengan solat fardhu Fatimah? Solat di awal waktu ke macam mana?”
“Macam biasalah, ustazah. Tak adalah lewat sangat...”
“Fatimah rajin baca Quran dan terjemahan?” soalnya lagi.
Teragak-agak aku menggeleng.
Ustazah Mashitah hanya tersenyum melihatkan jawapan aku. Tangannya memegang tangan aku lembut.
“Fatimah... antara salah satu sebab hati menjadi tak tenang, bila kita jarang mengingati Allah. Ya, mungkin kita rasa, kita dah solat malam, kita solat awal waktu, kita rajin baca Al-Quran... tapi, kalau kita lakukan semua tu, tak ada penghayatan, serupa macam robot yang dah diprogram untuk buat kerja. Waktu zohor, oh! Aku kena solat. Dah nak SPM, oh! Aku kena qiam. Tetapi, keikhlasan tu, boleh jadi tak ada. Sebab itulah kita kena sentiasa bersihkan hati kita, jaga hati kita supaya setiap amalan yang kita lakukan tak jadi sia-sia!”
Tekun aku mendengar pesanannya.
“Awak nak tahu kenapa saya tanya tentang masalah awak dengan kawan, solat awak, awak baca Quran ke tak...?”
Aku mengangguk.
“Hubungan kita dengan manusia pun kita kena jaga. Kalau tidak hati kita pun tak akan tenang. Mungkin Fatimah ada sesuatu yang belum selesai dengan seseorang, jadi hati Fatimah sentiasa rasa resah. Dan, apabila kita ada masalah hubungan dengan manusia, kita cek balik, macam mana hubungan kita dengan Allah. Selalunya, mesti ada masalah jugak...” kata ustazah lembut.
Aku menekur memandang lantai. Kata-kata ustazah satu persatu masuk ke dalam kepala. Mungkinkah hubungan aku dengan dia yang menyebabkan aku macam ni?
“Terima kasih ustazah! Saya rasa better sikit...” ujarku tersenyum sebelum meminta diri.
Ustazah Mashitah hanya tersenyum. Kepalanya diangguk perlahan. “Ada apa-apa masalah, jangan takut-takut untuk kongsi dengan saya...” sempat dia berpesan sebelum aku pergi.
            “Fakhrul...” perlahan aku memanggil dia sebaik sahaja aku berdiri di sebelah meja dia.
Fakhrul menoleh. Terpandangkan muka aku, terus air mukanya berubah. Terkejut.
“Kau panggil aku?” soalnya sedikit kalut.
Aku mengangguk. “Aku nak minta maaf dekat kau...” kataku lancar. Lama aku praktis sepanjang perjalanan ke kelas untuk meminta maaf dekat dia.
Fakhrul tersenyum nipis. “Kau tak salah apa pun dengan aku. Aku yang patut minta maaf dekat kau sebab cakap kau macam-macam.”
Aku menggangguk perlahan. Langkah diatur kembali ke meja aku. Selepas mengangkat sedikit baju kurung sekolah, aku duduk di atas kerusi plastik itu.
“Aku harap, lepas ni kita boleh jadi kawan...” kata Fakhrul perlahan.
Aku menoleh ke kiri. Fakhrul memandang aku tak berkelip. Spontan darah menyerbu ke muka. “No problem. Yang penting, mulut kau dah wangi macam ros!” balasku spontan.
Fakhrul ketawa.

2 comments:

ummi rahimi said...

best! x sabar nak tahu ending dy.. heee

kleo said...

betul! betul! tak sabar nak tahu ending dia macam mana! ^^