::Blog ini ditaja oleh::

Assalamualaikum @ Selamat Datang!
Sudah menunaikan kewajipan anda?
Selamat membaca! Jangan lupa tinggalkan komen. :)

***

Adakah anda tahu?
Setiap komen anda akan membantu saya untuk:

1. Tidak syok sendiri.
2. Melakukan penambah baikan.
3. Memberi semangat untuk terus berkarya.

Jadi apa lagi? Berilah sepatah dua kritikan untuk saya terus menulis. (^^,)v

::aku_dia's current status::

04.05.2016

Mencari momentum untuk menulis.

Anda masih boleh membeli Bidadari daripada saya. :)
Boleh pm saya di facebook Hannah Dhaniyah.
Atau hantarkan e-mail ke aku_dia1911[at]yahoo[dot]com ^_^

08 December 2011

Cerpen: Bukan Tak Sudi 07

 ***
            “Makanlah, Naufal. Jangan malu-malu dengan kami. Syairah, makan-makan. Buat macam rumah saudara sendiri, ya? Jangan malu-malu...” kata mak kepada dua pasangan yang berada di hadapan aku. Di sebelah Naufal pula, duduk mak cik Lina dan pak cik Zakaria.
Mataku ralit memerhatikan Naufal yang sudah seratus peratus berubah daripada dulu. Kata-katanya sudah tersusun dan lembut. Kulitnya sudah putih bersih, tak ada lagi kesan-kesan kudis. Badannya sudah berisi sedikit, tidak lagi kurus kerempeng macam dulu. Hanya satu yang masih tidak berubah pada dia, pandangan dia masih lembut seperti dahulu. Lagi-lagi apabila dia memandang Syairah di sebelah. Hati aku digigit perasaan cemburu.

            Aku mengetap bibir. Sebak rasanya melihat Naufal kini berpasangan dengan Syairah. Sama cantik, sama padan! Perutku mula terasa sebu walaupun nasi baru lima suap kecil yang selamat masuk ke dalam mulut. Akhirnya aku meminta diri pergi. Sewaktu itulah baru kali pertama Naufal memandang muka aku sejak mereka tiba tadi. Hati aku menangis.
            “Sikit sangat makannya, Siti?” tegur pak cik Zakaria sewaktu aku berdiri. Aku hanya melempar senyuman kepadanya. Pandanganku beralih pula ke arah Naufal yang memandang aku. Siti! Get a grip! He is a married man now! Aku kembali memandang pak cik Zakaria.
“Kenyanglah, pak cik. Tak larat rasanya hendak makan. Pak cik jemputlah, ya! Penat Siti masak...” kataku selamba, cuba untuk menutup keresahan di dalam hati. Masing-masing di meja makan ketawa dengan usikan aku. Aku mengukir senyuman. Langkah di atur ke dapur dengan seribu satu perasaan.
            Allah Engkau dekat penuh kasih sayang,
Takkan pernah Engkau biarkan hamba-Mu menangis,
Karna kemurahan-Mu,
Karna kasih sayang-Mu...
            Aku terduduk di sudut dapur selepas membasuh tangan. Lagu yang berkumandang daripada radio yang terpasang sewaktu memasak tadi, benar-benar menyentuh hati aku. Ya! Kenapa perlu aku menangis hanya kerana seorang lelaki yang bernama Naufal itu? Sedangkan, Allah itu terlalu dekat dengan aku, sedangkan Allah itu sendiri lebih dekat daripada urat leher. Air mata yang sudah menitis ke pipi aku kesat sebelum ada orang lain yang masuk ke dapur.
            “Kenapa menangis?”
            Aku yang baru hendak bangun, terhenti untuk menoleh. Suara Naufal yang lembut menampar gegendang telinga aku. Aduh! Kenapa mesti dia masuk ke sini waktu-waktu macam ni? Kan lagi bagus kalau dia biarkan sahaja pinggan yang dia gunakan tu kat atas meja. Bukannya aku tak boleh tolong angkatkan!
            Aku berdehem dua tiga kali sebelum bersuara. Terasa segan pula hendak menoleh, memandang Naufal dengan muka sememeh lepas menangis.
“I am not!” kataku perlahan.
“Iya? Kalau macam tu, kenapa tak toleh pandang Naufal?”
Aku tertunduk. Memandang simen yang dipijak. Rasa hendak pinjam kain Harry Potter untuk jadi halimunan.
“You look different, now. A lot of changes happened in past few years, right?” katanya perlahan. Aku menelan air liur.
“Dulu, masa habis sekolah, you started wearing tudung. And now...” dia terhenti seketika. “You look much more better than before...” sambungnya.
“Naufal pun apa kurangnya. Lama duduk UK pun, makin banyak berubah!” akhirnya aku memberanikan diri untuk menoleh. Biarlah dia nak kata apa pun bila tengok muka aku macam ni.
“Iya? Makin handsome ke, tak? Ada macam boyfriend Siti yang baru tak?” katanya.
Aku menggigit bibir. “Siti tak ada boyfriend!” tegasku.
Naufal tersenyum sinis. “Iya? So, rasa menyesal tak bila kita putus dulu?” soalnya sinis. Telinga aku terasa berasap. Mana hilangnya Naufal aku yang dulu? Kawan baik aku yang kata-katanya tak pernah menyakitkan hati orang lain?
            “Siti tak pernah menyesal. Never! Sebab Siti yakin, ada yang lagi baik untuk Siti,” balasku geram.
Air muka Naufal sedikit berubah. Pinggan kotor yang sejak tadi dipegangnya akhirnya diletakkan di dalam singki. Tangannya dibasuh dan kaki aku pula bagaikan terpaku di tempat yang aku berdiri.
“Fal nak tahu? Sampai satu masa nanti, Naufal akan rasa apa yang Siti rasa. Hidup macam kosong, tak ada apa-apa makna. Buat apa pun, hati tak tenang. Masa tu, barulah Naufal faham apa yang Siti rasa. Sampai masa tu nanti, kita akan terfikir, apa tujuan kita hidup sebenarnya. Masa itulah kita akan buat buat pilihan untuk masa depan kita. Sama ada untuk menjadi lebih baik, ataupun jadi lebih teruk daripada fitrah kita sebenarnya...” kataku sebaik sahaja Naufal selesai membasuh tangannya.
Tanpa menunggu lama, kaki melangkah meninggalkan dapur. Meninggalkan Naufal. Meninggalkan segala kenangan yang pernah tercipta antara kami. Ya Allah, sesungguhnya apa yang berlaku ini atas izinMu, ya Allah... berikanlah aku sedikit kekuatanMu.
“Kalau Fal dah pernah rasa macam mana?” kata-kata yang keluar daripada mulut Naufal membuatkan langkah aku terhenti.
“Kalau Fal nak kita sama-sama kongsikan apa yang kita pernah rasa, pernah lalui selama ni... Siti nak?” soalnya lagi.
Aku menelan air liur. Apa niat Naufal sebenarnya? Nak jadikan aku isteri kedua dia pula? Perlahan-lahan aku memusingkan badan, menghadap Naufal. Naufal masih setia menunggu jawapan daripada mulut aku.
“Apa maksud Fal?”
Naufal sedikit menunduk. Mukanya sudah mula kemerah-merahan. Mengingatkan aku pada peristiwa di mana dia memberitahu aku perasaan dia dahulu.
“Kita kahwin."
------------
Sorry sebab terbanyak entry and pendek-pendek...
Insya Allah, next entry [esok malam] last entry.

4 comments:

Anonymous said...

hah..comeyy sguh si naufal ni..
stuju gn ayat "mjd lebih baik @ lebih teruk dr fitrah sebenar"

ummi rahimi said...

best..tak sabar nak tahu kesudahan dia..heee

umi kalsom said...

i just love this entry. ringkas tapi sarat dengan nasihat :)

Nadzipah said...

hmm...betul. kita perlu membuat pilihan untuk masa depan kita. sama ada untuk menjadi lebih baik atau menjadi lebih teruk daripada fitrah yang sebenar.

sungguh bermakna. terima kasih cik penulis^^