::Blog ini ditaja oleh::

Assalamualaikum @ Selamat Datang!
Sudah menunaikan kewajipan anda?
Selamat membaca! Jangan lupa tinggalkan komen. :)

***

Adakah anda tahu?
Setiap komen anda akan membantu saya untuk:

1. Tidak syok sendiri.
2. Melakukan penambah baikan.
3. Memberi semangat untuk terus berkarya.

Jadi apa lagi? Berilah sepatah dua kritikan untuk saya terus menulis. (^^,)v

::aku_dia's current status::

04.05.2016

Mencari momentum untuk menulis.

Anda masih boleh membeli Bidadari daripada saya. :)
Boleh pm saya di facebook Hannah Dhaniyah.
Atau hantarkan e-mail ke aku_dia1911[at]yahoo[dot]com ^_^

20 October 2013

E-Novel: Oh My Prince 03



            “Makan?”
Hairi menyoal sebaik saja kami melangkah keluar daripada dewan kuliah. Petang ni ada lagi satu kelas dengan Prof Yash, profesor yang berasal daripada negara Bollywood. Masa awal-awal dulu aku confuse dia dengan Yash Chopra tu. Punyalah aku semangat nak minta tangkap gambar sama, sekali aku salah orang. Nasib baik Hairi yang beritahu masa kelas tengah berjalan. Saat itulah Hairi pertama kali menegur aku dan kami mula berkawan. Tiba-tiba aku teringat kenangan dulu.

“Hey! Berangan! Aku tanya, nak makan ke tak ni?” tegur Hairi bila soalannya masih tak berjawab. Hairi menepuk bahu aku dengan buku teba di tangannya.
“Aku kenyang lagi. Tadi makan roti tu banyak!”
Hairi menjeling. “Sedar pun. Tiga bungkus je kau makan seorang. Manalah tak gemuk!”
“Hey!” aku tampar bahu dia kasar. “Aku tak gemuklah! Berisi je! BMI aku normal tau!” kataku. Tangan mengukur pinggang sendiri. Ramping lagi apa?
“Iyalah... kau tak gemuk, kau cantik, kau menarik, kau da bomb!” Hairi mengusik dengan senyuman. Aku mencebik.
“Aku kenyang lagi. Kita pergi Pustaka Ilmu jelah. Boleh buat research yang Prof Hijaz suruh.”
Hairi mengangguk bersetuju. Kami berjalan beriringan ke Pustaka Ilmu atau umumnya dikenali sebagai perpustakaan. Disebabkan tidak ada apa yang hendak di kejar, kami berjalan santai ke sana. Sesekali kami ketawa bersama apabila ada cerita yang kelakar terkeluar. Lagi-lagi bila Hairi mengungkit kembali kisah kami berkenalan.
Hampir lima belas minit berjalan, dicampur dengan berhenti seketika dan membeli minuman di vending machine, kami tiba di bangunan Pustaka Ilmu yang mempunyai reka bentuk tersendiri Alamin. Berjalan di tepi pintu masuk Pustaka Ilmu, sudah terasa kedinginan penyaman udara di dalam. Aku dan Hairi sama-sama tergamam apabila melihat beberapa wartawan berlegar di ruang legar Pustaka Ilmu.
Ah, sudah! Jangan kata Putera Danial pun ada dekat sini? Wartawan pun satu hal. Dah kata dia nak belajar di sini, takkanlah satu hari nak ikut ke mana dia pergi? Putera Danial pun satu. Tak reti penat ke? Haih... aku pula yang bengang bila ke mana saja aku pergi, dia ada.
Malas mahu memikirkan terlalu jauh, aku dan Hairi melangkah masuk dan mencari tempat duduk yang berdekatan dengan rak buku yang akan kami gunakan untuk mencari bahan. Tempat duduk kami sedikit tersorok daripada pandangan umum. Kata Hairi, lebih selesa begini daripada duduk di bahagian luar yang akan terganggu dengan orang yang lalu lalang.
Selepas meletakkan beg dan buku di atas meja, aku dan Hairi berjalan mendapatkan rak buku yang tersusun kemas. Satu demi satu bahan rujukan yang berkenaan aku belek dan semak jika ia benar-benar sesuai dengan topik yang diberikan Prof. Hijaz. Dalam pada itu, mata aku memerhatikan ruang legar di bawah. Wartawan-wartawan yang sama masih ada di sana.
“Hairi!” panggilku dalam nada yang perlahan tapi cukup untuk di dengari di kawasan rak ni.
“Hrm?”
“Aku pelik kenapa Putera Danial yang perempuan-perempuan dok tergila-gila tu, pindah masuk u kita,” luahku. Berada di tempat yang tertutup begini, mudahlah aku hendak bercerita dengan Hairi.
“Entahlah. Kau rasa kenapa?” soal Hairi malas.
Aku tersengih. Aku rasa kenapa ya?
“Aku rasa dia sebenarnya taklah pandai sangat macam abang dia, Putera Danish yang handsome tu. Sebab tu dia pindah keluar daripada Universiti Diraja Alamin dan masuk ke sini. Hahahaha!” kataku selamba. Ini kalau Putera Danial tu dengar, mati aku kena kejar.
Hairi sekadar tersenyum dan menggeleng mendengarkan aku merepek. Aku merepek pun sebab stres sangat hari ni bila mana pergi penuh dengan orang. Tadi sampai universiti pagi-pagi, main gate dah penuh dengan orang ramai. Lepas tu, nak brunch kafeteria dah penuh sampai makanan semua dah habis. Mana tak angin? Sebab Putera raja seorang pindah universiti ni je, hidup kami dah tunggang terbalik! Ini waktu lunch, tak pula dia sibuk bawa orang-orang dia lunch dulu. Nanti bila aku nak lunch, masa itulah dia sibuk nak lunch. Akhirnya makanan untuk aku, rakyat marhaen ni langsung tak ada!
“Lagipun, dia pindah sini sampai dapat degree kan? Maknanya kena tendang keluar daripada universiti diraja lah tu!” kataku lagi.
Aku mengeluarkan buku setebal dua inci daripada rak. Macam ada kena mengena je tajuk buku ni dengan topik yang bakal kami bincangkan. Sebaik saja buku ditarik keluar, mata aku bertentang mata dengan Putera Danial yang berada di rak sebelah. Dia terkejut, aku lagilah terkejut!
Buku yang aku keluarkan tadi, aku letakkan kembali di atas rak dan tanpa amaran, tangan Hairi aku tarik untuk mengikut langkah aku. Mesti Putera Danial dah dengar apa yang aku merepek banyak-banyak tadi. Alamak! Kutuk dia pula tu! Lari lagi!
***
“Kau ni! Nasib baik staff tak tegur kita berlari tau!” marah Hairi. Mukanya merah padam bila aku tarik dia keluar daripada kawasan rak buku dan terus keluar daripada Pustaka Ilmu.
“Kau tahu tak?” soalku dalam tercungap-cungap.
“Tahu apa?!” Hairi masih tak hilang marah pada aku. Hairi mengurut dadanya perlahan. Wajahnya masih masam mencuka. Penat agaknya.
“Putera Danial ada dekat rak sebelah kita tadi masa aku cakap macam-macam!” jelasku. Hairi terkejut. Bulat matanya memandang aku.
“Sebab tu aku ajak kau lari. Kau tak takut kalau tiba-tiba esok kita dapat surat berhenti daripada u? Dia tu sudahlah anak Raja Hussin. Petik jari je, macam-macam dia boleh buat untuk punish kita!” kataku panjang lebar.
Hairi mengerling aku sekilas. “Bukan kita, tapi kau. Kau seorang je yang suka cakap bukan-bukan pasal dia. Jadi kau seorang je yang akan kena punish.” Hairi tak mahu mengalah.
Aku diam. Terasa hati dengan kata-kata Hairi. Dalam pada itu, tangan Hairi tetap aku capai dan kami berjalan seiringan meninggalkan bangunan Pustaka Ilmu.
“Nak pergi mana ni?” tanya Hairi bila kami separuh perjalanan untuk sampai ke kafeteria.
“Makan! Bila dah kenyang baru boleh fikir macam mana nak selesaikan masalah aku kalau aku kena tendang nanti!” kataku sedikit menyindir. Hairi ketawa. Tangan kanannya dibawa ke kepala dan rambut aku dia usap lembut.
“Jangan risau. Dia tak akan ambil apa-apa tindakan. Jatuh imej dia kalau perkara kecil ni, dia arahkan pentadbiran universiti berhentikan kau,” pujuk Hairi.
Aku diam. Bukan itu yang aku risaukan. Isu bakal dihukum oleh Putera Danial bukan menjadi isu utama. Aku terasa hati bila Hairi tegas menyatakan hanya aku seorang yang bakal dihukum. Seolah-olah dia tak ada rasa ingin melindungi aku sekali. Tak apalah Adele, sekurang-kurangnya, kalau aku seorang yang kena tendang, Hairi masih boleh capai cita-cita dia dan kau boleh berkahwin dengan dia bila tiba masanya nanti. Tak adalah dua-dua kecundang dalam mencapai cita-cita, kata aku cuba memujuk kembali hati yang sedikit terluka.
“Sudahlah... jangan tarik muka masam macam tu. Tak cantik!” pujuk Hairi.
Aku tidak membalas.
“Eh! Tengok sana!” Hairi sedikit menjerit. Aku menoleh ke arah yang dia tunjukkan. Kenapa? Putera Danial pun nak ke kafeteria pula ke? Aku mengerutkan dahi. Tak ada apa-apa pun? Jangan-jangan Hairi tipu aku tak?
“Tak ada apa, pun?” aku bertanya.
Baru aku hendak memalingkan muka memandang Hairi, terasa aku ada sesuatu melekat di pipi. Namun tidak lama. Tergamam dengan tindakan Hairi mencium pipi aku, aku memegang bekas ciumannya. Aku tidak mampu meneruskan perjalanan. Betul-betul terkejut dengan perbuatan Hairi tadi.
“Hei. Merajuk lagi?” Hairi tersenyum.
Dia turut sama berhenti di sebelah aku. Aku menolak perlahan muka dia. Debaran di dada sudah tidak dapat aku gambarkan lagi. Entah kenapa, sedikit pun aku rasa tidak suka dengan tindakannya. Ada rasa bersalah mula menghimpit diri.

3 comments:

eija said...

amboii hairi suka2 jer cium anak dara org.. adela nti bcinta ngn putera ke..

baby mio said...

best...nak lagi .

MyCherita said...

singgah sebentar.. ;-) ..cantik blog.. :-) jom tgk blog saya... tq...

http://thescreammer.blogspot.com/2013/09/perniagaan-online-dari-rumah.html