::Blog ini ditaja oleh::

Assalamualaikum @ Selamat Datang!
Sudah menunaikan kewajipan anda?
Selamat membaca! Jangan lupa tinggalkan komen. :)

***

Adakah anda tahu?
Setiap komen anda akan membantu saya untuk:

1. Tidak syok sendiri.
2. Melakukan penambah baikan.
3. Memberi semangat untuk terus berkarya.

Jadi apa lagi? Berilah sepatah dua kritikan untuk saya terus menulis. (^^,)v

::aku_dia's current status::

04.05.2016

Mencari momentum untuk menulis.

Anda masih boleh membeli Bidadari daripada saya. :)
Boleh pm saya di facebook Hannah Dhaniyah.
Atau hantarkan e-mail ke aku_dia1911[at]yahoo[dot]com ^_^

11 January 2016

E-novel: Bidadari RP#1

Bidadari Random Pick Number 1

Menitis air mata aku apabila Aiman melafazkan kabul dengan sekali lafaz. Terasa diri bagaikan di awangan bila saksi mengesahkan pernikahan kami. Aku mengelap air mata yang diberikan Nisa. Ya Allah, terbinanya rumah tangga ini, maka menangislah syaitan yang menyaksikan pernikahan kami. Moga kami terus terpelihara daripada maksiat yang menggoda.

Sebaik sahaja selesai sesi pernikahan, kami mengambil sedikit masa untuk menunaikan solat sunat selepas nikah. Mujurlah baju nikah, aku memilih baju kurung moden dan dipadankan dengan tudung yang labuh menutup dada. Tak menjadi masalah untuk berdiri menghadap Allah bila-bila masa saja dalam apa jua keadaan.

Usai solat sunat, kami duduk bersebelahan. Entah kenapa, terasa lain benar duduk begini. Awkward moment, kata orang. Umi berjalan sambil membawa mas kahwin yang dihias manakala Nur membawa sebuah bekas berisi cincin. Melihatkan Aiman memandang aku dengan senyuman, serta-merta aku berasa malu.
 

“Assalamualaikum, isteri abang...” panggilnya perlahan tetapi lembut.

***

Masih ingat lagi kisah Hanis dan Aiman... juga Encik Syahmi? Ehem. Insya Allah bakal menemui anda tidak lama lagi! ;)

1 comment:

Ilman Nafia said...

Wahhhh. Tahniah sis :)